MASIH TENTANG PENGGUSURAN DI JAKARTA

oleh -135 views

CELEBESTIMES.COM – Nafsu  menggusur pemukiman rakyat Jakarta terus dilanjutkan oleh Ahok. Sebagai gubernur, dia tak peduli dengan janji Jokowi saat kampanye sebagai Cagub lima tahun lalu, yang berjanji akan melegalisasi pemukiman penduduk yang sudah dihuni selama 20 tahun. Pada hari Rabu (28/9/2016) kemarin Ahok kembali menggusur paksa sebagian warga di kawasan Bukit Duri, Jakarta Selatan. Alasan utama Ahok adalah bahwa tanah yang dihuni penduduk itu berstatus ‘tanah negara’. Rakyat dianggap tak punya hak di atas tanah negara. Oleh karena itu sebagian warga harus dipaksa untuk menghuni rumah susun, tak peduli apakah mereka mampu bayar sewa atau tidak. Ahok dan atau tak sedikit pejabat di negara ini rupanya sangat menganggap lahan yang berstatus tanah negara haram untuk dihuni atau dimiliki oleh rakyat. Ini sungguh fatal.

Apalagi mereka itu adalah warga bangsa etnik pribumi yang jadi pemegang saham utama di negara ini. Warga bangsa seperti itu tak boleh hidup tanpa kepemilikan tanah di negaranya sendiri. Belum lagi jika mereka selama ini telah membayar PBB tiap tahun, seharusnya mereka menjadi kelompok prioritas untuk dapat bagian sebidang tanah yang dilegalkan oleh pemerintah.Tapi, lagi-lagi kali ini, Ahok menunjukkan sikap arogan dengan kekuasaannya. “Rakyat kecil penghuni Jakarta ini harus ditertibkan, harus disingkirkan”, barangkali begitu kira-kira dalam otak penguasa Jakarta ini. Ia sama sekali tak mau kompromi atau sangat benci dan bersikap kejam terhadap rakyat kecil. Lalu apa sebenarnya di balik sikap brutal Ahok terhadap wong cilik di ibukota ini? Sudah bisa ditebak, yakni kelak hanya akan menjadikan Jakarta ini hanya untuk pemukiman para warga kaya termasuk para pendatang dari luar.

Ini sangat bertentangan dengan prinsip utama kehadiran negara di mana pemerintah menjadi pengatur administrasinya. Untuk Ahok sendiri, kebijakan dan nafsu penggusuran rakyat kecil seperti ini menjadi kampanye negatif dalam menghadapi Pilgub 2017 nanti. Namun di sini lain barangkali Ahok sendiri akan memperoleh keuntungan materi dari proyek-proyek penggusuran dan pembangunan baru di kawasan yan digusur itu. (teropongsenayanOleh: Laode Ida (Komisioner Ombudsman RI)