Menyoal Maraknya Tambang Ilegal di Baubau, Apa Solusinya?

Opini72 views

Opini – Aktifitas penambangan galian C yang diduga dilakukan secara ilegal di Kelurahan Waborobo dan Labalawa, Kecamatan Betoambari, Kota Baubau marak terjadi. Selain merusak fasilitas daerah, tak ada kompensasi yang diberikan pengelola kepada warga terkena dampak akibat aktifitas tersebut. Dari amatan tim Telisik.id, terdapat 5 titik lokasi penggalian tanah yang berada di dua kelurahan terluar kota pemilik benteng terluas di dunia itu. Dari 5 titik lokasi galian yang ada, satu diantara tengah beraktifitas.

Diketahui, material tersebut digunakan pada proyek pembangunan jalan lingkar poros Batupopi-Waborobo. Selain membuat pencemaran lingkungan, aspal jalan yang menghubungkan Kota Baubau dan Kabupaten Buton Selatan menjadi rusak. Bagaimana tidak, truk pengangkut material yang digunakan berkapasitas di atas 5 metrik ton. Saat dikonfirmasi, Lurah Labalawa, Sahlan, mengaku belum mengetahui apakah aktifitas tersebut telah mengantongi Izin Usaha Pertambangan (IUP) atau belum. Namun yang pasti, pemilik lahan dan pihak pengelola pernah mengajukan permohonan rekomendasi penerbitan IUP. “Dan kami (pihak kelurahan) sudah terbitkan rekomendasi itu. Arsipnya masih ada di kantor kelurahan,” kata Sahlan ketika ditemui di Kantor Camat Betoambari.

Sejauh ini kata dia, pihaknya belum menerima pemberitahuan tentang dimulainya aktifitas penambangan itu. Kendati begitu, pihak kecamatan bersama kelurahan telah melakukan peninjauan langsung terkait adanya fasilitas daerah yang rusak berupa aspal jalan akibat dilalui truk pengangkut material. Ketika ditanya terkait jenis izin yang dimohonkan pihak pengelola, dirinya mengaku tak tahu. Alasannya, penerbitan izin merupakan kewenangan dinas perizinan. Perlu diketahui, selain IUP, legalitas aktifitas penambangan galian C juga harus mengantongi izin pengangkutan dan penjualan. Ironisnya, warga setempat tak mendapat hasil berupa kompensasi dari pihak pengelola. Yang ada, warga hanya mendapat debu ketika mobil pengangkut lewat (Telisik.id, 3/9/2022).

Mengenai kasus tambang ilegal bukan cuma kali ini saja terjadi. Apalagi Sulawesi Tenggara adalah salah satu wilayah yang menjadi incaran pihak-pihak tertentu, baik swasta maupun asing. Mereka tergoda oleh kekayaan alam di wilayah ini. Bagaimana tidak, wilayah Sulawesi Tenggara memiliki beberapa titik penambangan. Baik emas, batu bara, nikel, dan lain-lain. Salah satunya ada di Kabupaten Konawe Utara. Namun pertambangan yang ada di wilayah ini ternyata bermasalah karena diduga ilegal.

Namun, bagaimanapun juga, tidak akan ada kerugian jika penambangan dikendalikan oleh sektor pribadi atau orang asing. Baik itu penambangan yang legal atau disalahgunakan. Negara menyerahkan sepenuhnya kepada mereka untuk mengelolanya. Jadi, yang diperoleh negara hanya memungut pajak dari hasil penambangan, sisanya dikuasai oleh swasta. Dari tujuan pengelolaan pembacaan ini, muncul konflik horizontal. Di antaranya konflik unit wilayah yang terkait dengan masalah perizinan atau kontrak kerja.

Namun, apa yang terjadi dalam bidang konflik diselesaikan dengan mempertimbangkan faktor-faktor tertentu, khususnya modal atau uang tunai. Jika Anda tidak memiliki banyak modal, Anda akan terseret ke dalam hukum dan bahkan dikurung. Namun, jika ada banyak modal, maka konflik dapat diselesaikan dan dapat dikurangi dengan kompensasi. ini sering menjadi wajah penambangan kami di negara ini. Dengan demikian, konflik tidak akan terselesaikan sampai ke akarnya dan oleh karena itu para pelaku penipuan tidak akan menjadi pencegah.

Baca Juga :
Evaluasi Izin Usaha Pertambangan
Tambang, Posisimu Sangat Mengambang
Polemik Tambang Wawonii: Pembekuan IUP Mesti Didukung Regulasi yang Berkepastian Hukum

Memang, dalam sistem saat ini, khususnya sistem ekonomi laic laissez-faire, tidak akan lepas dari masalah. akibatnya kaum kapitalis yang mendominasi panggung kehidupan. misalnya sumber daya alam. Negara menyerah sepenuhnya kepada mereka. sedangkan unit area individu hanyalah penonton di negara mereka sendiri. seharusnya kekayaan alam yang melimpah akan membuat individu-individu negara makmur. Namun sayangnya, fakta itu secara de facto dihilangkan dari perapian.

Lalu, apakah kita masih bisa berharap suatu sistem di mana pihak berwenang lebih banyak berpihak pada kepentingan pribadi atau asing daripada kepentingan masyarakat? Apakah ada sistem yang dapat mensejahterakan masyarakat saat ini?

Untuk saat ini, tentu saja, tidak ada sistem yang akan mensejahterakan individu, yang ada hanya kesengsaraan bagi individu. Namun, jika kita memiliki kecenderungan untuk kembali ke sejarah dan memurnikan pikiran kita, kita akan melihat di mana pun planet ini pernah mencatat bahwa pedesaan dan sistem menjadi peradaban emas dalam massanya. Peradaban itu adalah peradaban Muslim. Peradaban ini berada dalam posisi untuk mensejahterakan individu dan diakui oleh planet ini. Penguasa menjadi pelayan dan pemelihara komunitas pada saat itu.

Pertambangan yang datang secara bimanual ke sektor non-publik pasti akan mengalami hambatan dan konflik horizontal yang akan ada tanpa henti untuk menjawabnya. yang paling diremehkan adalah munculnya pencemaran lingkungan di mana perusahaan-perusahaan pengganggu tidak mendengarkan dampak jangka panjang yang mungkin diterima oleh masyarakat sekitar.

Islam dengan jelas mencakup resolusi yang berkaitan dengan pertambangan. Karena Islam primer tidak pernah bimanual atas tambang/SDA ke sektor non-publik/perorangan, maka SDA bisa menjadi milik yang harus dikelola oleh Negara yang menggunakan jumlah maksimum sebagai potensi untuk keuntungan individu.

Jadi, Islam bukan hanya sekedar keyakinan tetapi juga merupakan sistem kehidupan yang mengatur semua aspek kehidupan. Bahkan dalam masalah pertambangan, peradaban Muslim mencakup resolusi. Pengelolaannya diserahkan kepada negara untuk keuntungan masyarakat secara keseluruhan. jangan memutuskan dan memilih apakah Muslim atau non-Muslim atau bukan. Semua dalam posisi yang sama selama mereka berada dalam wilayah Associate in Nursing Muslim state.Meskipun ada konflik, itu akan diselesaikan sesuai dengan yurisprudensi yang berlaku.

Konflik ini juga terjadi pada zaman Nabi Muhammad. Rasulullah pernah memberikan tambang garam kepada Abyadh, namun seorang teman lain menyebutkan bahwa apa yang dia berikan adalah milik umum dan tidak akan dikuasai oleh orang. Karena ceritanya:
Ibnu al-Mutawakkil bin Abdi al-Madan mengatakan, dari Abyadh bin Hamal, bahwa ia pernah datang untuk memastikan pengembara Yang Maha Kuasa. dan meminta untuk menjadi tambang garam. Ibnu al-Mutawakkil telah menyebutkan yang ada di Marib. Kemudian penjelajah Makhluk Tertinggi. memberikan tambang itu kepada Abyadh. setelah Abyadh pergi, salah satu di antara anak laki-laki dari majelis yang disebutkan di atas, apakah seseorang menangkap apa yang Anda berikan kepadanya? Tidak ada apa pun yang Anda berikan kepadanya air yang terus mengalir. Dia (Ibnu al-Mutawakkil) berkata: Kemudian dia memaksa tambang itu kembali darinya (Abyadh bin Hamal) (HR. Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasai, Ibn Hibban, al-Baihaqi dan ath-Tabarani).

Oleh karena itu, Islam dipandang sebagai pemenang di masa lalu, dengan cepat memecah konflik sampai ke ujung, dan mampu mensejahterakan seluruh masyarakat, yang pernah diterapkan dalam kehidupan kita hari ini, khususnya dalam sistem kekhalifahan.

Wallau’alam

Komentar